Menu Home

Menyesal Bertanya

Ada seorang lelaki tua yang memiliki hobi memelihara banyak burung.

Pada suatu pagi, semua burung kesayangannya hilang.

Merasa aksi pencuri sudah keterlaluan, si lelaki tua membawa masalah itu dalam pertemuan mingguan di kampungnya.

Lelaki tua: “Siapa di sini yang punya burung?”

Seluruh penduduk laki-laki segera berdiri.

Menyadari kesalahannya dalam bertanya, lelaki itu menambah:

“Bukan itu maksud saya. Maksud saya adalah siapa yang pernah lihat burung?”

Seluruh penduduk wanita pun berdiri.

Menyadari pertanyaannya masih tidak tepat, dengan muka merah padam dia menyambung,

“Maaf, bukan itu maksud saya.”

Sekali lagi dia bertanya.

“Maksud saya, siapa di antara kalian yang pernah lihat burung yang bukan milik sendiri?”

Separuh penduduk wanita berdiri.

Muka lelaki tua itu makin merah. Ia makin gugup.

“Maaf sekali lagi, bukan ke arah itu pertanyaan saya. Maksud saya adalah, siapa yang pernah lihat burung saya?”

Lalu… Isteri lelaki itu pun pun berdiri… dan seorang wanita lain…

Maka kali ini muka sang isteri merah padam.

Lelaki itu pun terpaksa melarikan diri…

Menyesal dia bertanya…

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 10.0/10 (2 votes cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: (from 0 votes)
Menyesal Bertanya, 10.0 out of 10 based on 2 ratings

Categories: Dewasa

Daniel Malau

Daniel Malau adalah ayah dari 2 orang anak dan suami dari seorang istri, tinggal di daerah Tangerang Selatan, Banten.

Blog ini dibuat awalnya untuk mengoleksi cerita-cerita lucu untuk dibaca kembali di kemudian hari, namun ternyata banyak yang melakukan pencarian cerita lucu lewat mesin pencari khususnya google. Itulah yang menjadi motivasi untuk meneruskan blog ini sampai sekarang, dengan harapan pengunjung akan terhibur dengan isinya.

Selamat menikmati... :)